Bukannya Menderita, Warga yang Terkena Banjir di Wilayah Ini Justru Malah Mendadak Kaya Raya, Ternyata Ini Berkah yang Mereka Peroleh


Intisari-Online.com - Tahun 2020 baru saja dimulai namun warga Jakarta dan sekitarnya sudah harus menghadapi bencana banjir, Rabu (1/1/2020).

Banyak rumah yang terendam cukup dalam, bahkan ada beberapa video yang menunjukkan mobil-mobil terseret arus banjir.

Lalu lintas, khususnya perjalanan kereta api pun mengalami gangguan di sejumlah ruas.

Kepala Pusat Data dan Informasi Komunikasi (Kapusdatin) Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB) Agus Wibowo mengatakan hujan lebat diprediksi masih akan terjadi dari Rabu (1/1/2020) pagi hingga malam hari di wilayah Jabodetabek.


Dengan kata lain, warga Jakarta dan sekitarnya masih harus bersiap menghadapi bencana banjir.

Namun, keluh kesah dan penderitaan tidak selamanya menjadi dampak yang muncul dari bencana banjir.

Malah, ia menjadi sebuah 'berkah' yang melimpah bagi penduduk Ulunggolaka, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara, yang menjadi kaya secara tiba-tiba.
Apa yang sebenarnya terjadi?


Ternyata sungai yang melintasi desa tersebut tiba-tiba dipenuhi emas setelah banjir pada sekitar awal April 2017 tahun lalu.

Ratusan warga pun menyerbu lokasi penemuan emas yang terletak di Kelurahan Ulunggolaka, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara.

Lokasi penemuan emas ini menyedot perhatian warga sejak sepekan terakhir.
Bahkan, ada warga yang disebut berhasil mendulang emas di lokasi itu 10 gram-30 gram emas dalam satu hari.

Warga Desa Ulunggolaka, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara memanen emas di sungai.
grid.id
Warga Desa Ulunggolaka, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara memanen emas di sungai.

Mardin, salah satu warga yang mendatangi lokasi penemuan emas ini, menjelaskan bahwa saat baru ditemukan hanya warga sekitar lokasi saja yang melakukan pendulangan emas.

"Sekitar empat hari kabar menyebar luas akhirnya sekarang ratusan orang padati lokasi. 

Kalau kami berbicara hasil memang ada, Pak. Saya saja bisa dapat sampai 30 gram sekali mendulang. Pendulangan masih manual," katanya.

"Jauh juga lokasinya. Kami harus jalan kaki dan mendaki gunung," tegasnya.
Di tempat terpisah, seorang warga bernama Baba pertama kali menemukan emas di daerah itu.


"Saya kan tiap hari berprofesi sebagai tukang gergaji pohon. Saat beristrahat setelah makan siang, saya cuci piring di sungai sambil iseng-iseng mendulang. Eh, ternyata ada emasnya," kata Baba.

Kabar ini pun langsung beredar dari mulut ke mulut. Warga pun sudah melakukan penggalian di sejumlah tempat.

"Ada warga yang tahu kalau saya mendulang emas. Dia ikut dan ini cerita terus beredar hingga saat ini banyak orang yang lokasi tambang itu," tuturnya.
Hingga saat ini, belum ada aparat yang turut mengawasi.

Warga Desa Ulunggolaka, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara memanen emas di sungai.
grid.id
Warga Desa Ulunggolaka, Kecamatan Latambaga, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara memanen emas di sungai.

Kawasan konservasi
Bupati Kolaka Ahmad Safei menyatakan, pemerintah akan segera menertipkan lokasi penemuan emas tersebut.

Sebab, katanya, tempat itu masuk dalam wilayah konservasi.

"Itu kawasan konservasi, dilindungi. Masyarakat tidak dibenarkan beraktivitas di tempat tersebut," kata Ahmad Safei usai mengikuti HUT Sultra ke-53 di kawasan eks MTQ Kota Kendari.


Maka, pemerintah sedang melakukan sosialisasi kepada seluruh masyarakat akan status lokasi tersebut.

Ahmad Safei menegaskan, pemerintah memberikan waktu kepada seluruh warga untuk meninggalkan lokasi tersebut dalam kurun waktu dua minggu ke depan.

"Jika masih ada yang melakukan aktivitas penambangan emas, maka kami akan paksa keluar," tegasnya. (Hery Prasetyo)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel